Wednesday, September 24, 2014

Pemerhati: guru jangan kaku ajarkan matematika

Jakarta (ANTARA News) - Pemerhati perempuan dan anak Giwo Rubianto Wiyogo mengatakan seharusnya guru jangan terlalu kaku dalam mengajarkan matematika pada tingkatan Sekolah Dasar (SD).

"Jadi memang anak perlu dikasih tahu prosesnya bukan hanya hasil, karena jika anak hanya diajari hasilnya anak akan berfikir instan," ujar Giwo, di Jakarta, Rabu.

Meskipun begitu, guru juga tidak boleh membakukan pilihan satu proses. Sebaiknya guru membuka ruang beragam cara, agar anak memiliki kemampuan berpikir dengan baik.

"Karena tidak menutup kemungkinan anak memilki cara lain yang mungkin lebih kreatif," jelas dia.

Pembakuan satu proses dari guru, sambung dia, akan "memangkas" kreatifitas anak. Prinsipnya, jika hasilnya sama, siswa perlu diberikan keleluasaan untuk memilih proses yang dikehendaki.

"Dengan demikian, logika akan berkembang dengan baik," tambah Mantan Ketua KPAI itu.

Ketua Umum Kowani, Dewi Motik Pramono, mengatakan anak SD belum cocok untuk diajarkan konsep.

"Matematika itu mudah dan realita. Jadi, anak itu jangan ditakuti-takuti jika ingin bisa menguasai matematika," kata Dewi.

Sebelumnya, jagad media sosial Facebook dihebohkan dengan beredar PR murid kelas dua SD bernama Habibi tentang perkalian dan penjumlahan berulang. Salah satu soalnya, 4+4+4+4+4+4= 4x6= 24 namun guru menganggap salah, versi yang benar adalah 4+4+4+4+4+4= 6x4= 24.

Dari 10 soal, hanya dua soal yang benar. Tidak terima dengan penilaian guru, Erfas (kakak Habibi) yang membantu menyelesaikan PR mengunggahnya di media sosial itu. (*)

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2014


View the original article here

Penulis: octa vinsu Lokasi: Jakarta, Indonesia

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori ajarkan / jangan / Matematika / Pemerhati dengan judul "Pemerhati: guru jangan kaku ajarkan matematika".http://soal2online.blogspot.com/2014/09/pemerhati-guru-jangan-kaku-ajarkan.html.

ARTIKEL TERKAIT: