Saturday, October 11, 2014

Lukisan gua kuno Sulawesi tulis ulang sejarah seni manusia

Washington (ANTARA News) - Lukisan prasejarah berusia sedikitnya 40.000 tahun yang menggambarkan binatang-binatang, termasuk yang disebut babirusa, dan gambar tangan manusia dalam tujuh gua di Sulawesi, Indonesia, menulis ulang sejarah seni.

Para ilmuwan mengatakan pada Rabu (9/10) bahwa mereka menggunakan metode dengan ketepatan tinggi untuk menentukan kekunoan lukisan itu.

Mereka menemukan bahwa usia karya seni itu sebanding dengan seni batu tertua yang diketahui dari Eropa, yang sejak lama dianggap sebagai awal kemajuan budaya manusia yang berwujud lukisan gua.

"Sebelumnya diperkirakan bahwa Eropa Barat adalah pusat ledakan simbolis pada awal aktivitas artistik manusia seperti lukisan gua dan bentuk lain pembuatan gambar, termasuk seni figuratif, sekitar 40.000 tahun lalu," kata Maxime Aubert, ahli penghitung usia dari Griffith University, Australia.

Fakta bahwa orang Sulawesi melakukan hal yang sama pada masa yang sama di Eropa menunjukkan bahwa seni gua mungkin muncul sendiri-sendiri pada kisaran waktu yang sama di seluruh dunia, termasuk Eropa dan Asia Tenggara, kata arkeolog Thomas Sutikna dari University of Wollongong, Australia.

"Seni baru adalah satu indikator pikiran abstrak manusia masa lalu, permulaan dari apa yang bisa dianggap sebagai salah satu ciri manusia 'modern'," kata Sutikna.

Studi difokuskan pada 14 lukisan gua: 12 stensilan tangan manusia dan dua gambaran binatang naturalis, satu menunjukkan binatang yang disebut babirusa, dan yang lain seperti babi.

Mereka melukis dalam gua-gua kapur dekat Maros di bagian selatan Sulawesi, sebuah pulau besar di timur Borneo.

Kebanyakan karya seni dibuat dengan pewarna yang disebut hartal merah untuk menghasilkan warna merah dan warna mulberry.

Keberadaan seni itu sudah diketahui selama puluhan tahun tapi usianya belum pernah ditentukan. Beberapa ahli memperkirakan karya seni itu berusia 10.000 tahun.

Para ilmuwan menggunakan metode berbasis peluruhan radioaktif dari sejumlah kecil uranium dalam pertumbuhan mineral kecil yang disebut "jagung gua" yang terbentuk pada sejumlah lukisan.

Karya seni Sulawesi tertua, gambar tangan berusia sekitar 40.000 tahun lalu, sezaman dengan usia seni gambar batu tertua di dunia, satu titik merah dari situs El Castillo di Spanyol.

Usia gambar-gambar binatang di situs gua Chauvet dan Lascaux di Prancis lebih baru, antara sekitar 26.000 dan 18.000 tahun, jika dibandingkan dengan gambar-gambar binatang di gua-gua Sulawesi, yang setidaknya berusia 35.000 tahun.

Gambar babirusa mewakili penggambaran figuratif tertua dan paling terpercaya penentuan usianya, kata Aubert.

Menurut hasil studi yang dipublikasikan dalam jurnal Nature, para seniman itu membuat gambar tangan dengan meniup atau menyemprotkan cat di sekitar tangan yang ditempelkan pada permukaan batu.

"Para arkeolog suka berkata seperti 'kemampuan X adalah apa yang menjadikan kita manusia', tapi dalam hal asal seni mereka mungkin benar. Spesies kita terdorong membuat karya seni. Dan dalam satu atau bentuk lain, berpautan dalam semua hal yang kita lakukan," kata arkeolog Adam Brumm dari Griffith University seperti dilansir kantor berita Reuters. Penerjemah: Maryati

Editor: Fitri Supratiwi

COPYRIGHT © ANTARA 2014


View the original article here

Penulis: Unknown Lokasi: Jakarta, Indonesia

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Lukisan / manusia / sejarah / Sulawesi / tulis / Ulang dengan judul "Lukisan gua kuno Sulawesi tulis ulang sejarah seni manusia".http://soal2online.blogspot.com/2014/10/lukisan-gua-kuno-sulawesi-tulis-ulang.html.

ARTIKEL TERKAIT: