Saturday, October 11, 2014

Nobel Fisika diberikan ke penemu lampu hemat energi

Nobel Fisika diberikan ke penemu lampu hemat energi Ilmuwan Jepang Isamu Akasaki dan Hiroshi Amano, serta ilmuwan AS Shuji Nakamura (kiri-kanan) terlihat di layar setelah diumumkan sebagai Penerima Penghargaan Nobel di bidang Fisika di Akademi Ilmu Pengetahun Kerajaan Swedia di Stockholm, Selasa (7/10). Akasaki, Amano, dan Nakamura meraih Penghargaan Nobel di bidang Fisika untuk penemuan lampu LED, sumber cahaya baru yang hemat energi dan ramah lingkungan. (REUTERS/Bertil Ericson/TT News Agency)Jakarta (ANTARA News) - Royal Swedish Academy of Sciences pada Selasa memutuskan memberikan Hadiah Nobel Fisika 2014 kepada Isamu Akasaki, Hiroshi Amano dan Shuji Nakamura untuk temuan sumber cahaya baru yang efisien energi dan ramah lingkungan, diode pemancar cahaya biru (Light-Emitting Diode/LED).

Dalam spirit Alfred Nobel, penghargaan diberikan pada penemuan yang bermanfaat besar bagi kemanusiaan, menggunakan LED biru, cahaya putih bisa dikreasikan dengan cara baru, demikian siaran pers dari Royal Swedish Academy of Sciences di laman resmi Nobel.

Kedatangan lampu-lampu LED memberikan alternatif sumber cahaya yang bertahan lama dan lebih efisien dibandingkan dengan sumber cahaya sebelumnya.

Ketika Isamu Akasaki, Hiroshi Amano dan Shuji Nakamura menghasilkan pantulan cahaya biru terang dari semi-konduktor mereka pada awal tahun 1990-an, mereka memicu transformasi fundamental teknologi pencahayaan.

Diode merah dan hijau sudah lama ada dalam waktu lama, tapi tanpa cahaya biru, lampu bercahaya putih tidak bisa dibuat.

Meskipun upaya sudah cukup besar dilakukan, dalam komunitas ilmiah maupun industri, LED biru masih menjadi tantangan untuk tiga dekade.

"Mereka berhasil ketika yang lain gagal," kata Royal Swedish Academy of Sciences.

Intervensi mereka dinilai revolusioner. Lampu LED putih yang memancarkan cahaya putih terang bertahan lama dan efisien energi.

Mereka terus menerus mengalami perbaikan, menjadi makin efisien dengan fluks cahaya lebih tinggi (dengan ukuran lumen) per unit masukan tenaga listrik (dalam ukuran watt).

Rekor paling baru hanya 300 lm/W, yang bisa dibandingkan dengan 16 bohlam reguler dan hampir 70 lampu fluorescen.

Karena sekitar seperempat konsumsi listrik dunia digunakan untuk tujuan pencahayaan, LED memberikan sumbangan besar untuk menyelamatkan sumber daya Bumi.

Konsumsi material juga berkurang karena LED tahan sampai 100.000 jam, dibandingkan dengan 1.000 jam untuk bola lampu pijar dan 10.000 jam untuk lampu fluorescen.

Lampu LED menjanjikan peningkatan kualitas hidup untuk 1,5 miliar orang di seluruh dunia yang kekurangan akses ke jaringan listrik: karena permintaan listrik yang rendah mereka bisa memanfaatkan tenaga surya yang murah.

Penemuan LED biru baru berusia 20 tahun, tapi sudah memberikan sumbangan untuk menciptakan cahaya putih dengan cara yang sepenuhnya baru untuk keuntungan bagi semua.

Konsumsi listrik dan material jadi lebih hemat berkat temuan Isamu Akasaki, Hiroshi Amano, dan Shuji Nakamura.

Isamu Akasaki, yang lahir di Jepang tahun 1929, adalah profesor di Nagoya University dan Meijo University. Hiroshi Amano lahir tahun 1960 di Jepang dan sekarang merupakan profesor di Nagoya University.

Sementara Shuji Nakamura merupakan warga negara Amerika yang lahir di Jepang tahun 1954. Dia adalah profesor di University of California, Santa Barbara, California. Penerjemah: Maryati

Editor: Fitri Supratiwi

COPYRIGHT © ANTARA 2014


View the original article here

Penulis: Unknown Lokasi: Jakarta, Indonesia

Anda baru saja membaca artikel yang berkategori diberikan / Energi / Fisika / Hemat / lampu / Nobel / penemu dengan judul "Nobel Fisika diberikan ke penemu lampu hemat energi".http://soal2online.blogspot.com/2014/10/nobel-fisika-diberikan-ke-penemu-lampu.html.

ARTIKEL TERKAIT: